• IMG 0634

    Kalau kau sedang mudah bukan karena keadaan yang sedang mudah tapi karena kau sedang dimudahkan

  • IMG 0293

    Biasanya kebaikan yang benar-benar baik diawal-awalnya selalu sering tidak nampak sebagai kebaikan.

  • pasar terapung

    Setiap keinginan hampir selalu dikabulkan untuk waktu yang hampir tidak bisa ditentukan

  • siring banjar

    Jangan sok bahagia agar kau tak makin menderita, Buatlah hatimu mudah gembira. Caranya, melihat, merasa, mengundang soal-soal yang menggembirakan. Ia Berserakan di sekitarmu.

  • angsana pantai

    Banyak kata-kata bijak yang berhenti pada tingkatan kata-kata.

  • samber gelap

    Hati-hati dengan gaya ! Yang menurutmu gaya dihari ini bisa jadi aibmu dikemudian hari.

  • 3

    Yang besok akan jadi kini . Yang kini akan jadi silam.

  • loksaa

    Merasa BISA , sering menjangkiti pihak yang sesungguhnya TIDAK BISA.

  • 123

    Dengan memiliki BLOG Pribadi , mungkin sesekali kita akan mendapat maki . Tetapi jika sabar, kita akan mengerti dengan baik bahasa zaman terkini , bawa santay lah !.

  • labirin phr

    Toleran bukan berarti setuju. Apalagi mendukung . Toleran hanya tidak memusuhi.

  • Kita adalah Pembelajar

    Tak ada yang menakutkan dari masa depan . Ia hanyalah masa silam yang masih menunggu didepan.

  • Kita adalah Pembelajar

    Setiap kita punya sisi malas . Lawan !! .

  • Kita adalah Pembelajar

    Nasihat hanya penting untuk yang masih mungkin.

  • Kita adalah Pembelajar

    Kamu boleh JOMBLO dan KESEPIAN tapi jangan hilang MAKNA .

  • Kita adalah Pembelajar

    Guru yang mengubah murid adalah guru yang dicintai dan Guru yang dicintai adalah Guru yang mencintai murid.

  • bukit batas

    Belajar dari Kehidupan ! Hidup ini keras maka gebukkilah !.

  • Kita adalah Pembelajar

    Hidup akan bermakna jika jumlah manfaat kita melebar,meninggi dan mendalam .

  • Kita adalah Pembelajar

    Sesuatu yang dapat dihindari, mengapa harus dihadapi. Bijaklah dalam memenuhi panggilan .

  • Kita adalah Pembelajar

    Kejenuhan adalah hal-hal mekanis, tepikan ia dengan nilai-nilai ideologis .

09/12/11

Posted by toniey
| 13.19
My Brotha .......,coba ingat-ingat lagi ?? atau tunggu saja ketika saat itu tiba dan rasakan....
kapanpun ketika kita sdh pulang kerja saat petang ato malam hari  ,saat kita baru masuk pintu rumah  ada saatnya ( mungkin nanti ) kita langsung mendapat hadiah "omelan" dari istri kita , bukan karena kita pulang telat  kerumah ato bukan pula mslh konsekuensi thd pekerjaan yg kita lakukan , tp mslhnya kompleks


Pembaca yg budiman,  lalu   Adakah Istri Yang Tidak Cerewet?

"Sulit menemukannya. 
Bahkan istri Khalifah sekaliber Umar bin Khatab pun cerewet."

"Seorang laki-laki berjalan tergesa-gesa. Menuju kediaman khalifah Umar bin Khatab." 

~Ia ingin mengadu pada khalifah~;

Tak tahan dengan kecerewetan Istrinya. Begitu sampai di depan rumah khalifah, laki-laki itu tertegun. Dari dalam rumah terdengar istri Umar sedang ngomel, marah-marah. 

Cerewetnya melebihi istri yang akan diadukannya pada Umar. Tapi, tak sepatah katapun terdengar keluhan dari mulut khalifah. Umar diam saja, mendengarkan istrinya yang sedang gundah. Akhirnya lelaki itu mengurungkan niatnya, batal melaporkan istrinya pada Umar.

"Apa yang membuat seorang Umar bin Khatab yang disegani kawan maupun lawan, berdiam diri saat istrinya ngomel? Mengapa ia hanya mendengarkan, padahal di luar sana, ia selalu tegas pada siapapun?"

"Umar berdiam diri karena ingat 5 hal. 

Istrinya berperan sebagai BP4. Apakah BP4 tersebut...?

1). Benteng Penjaga Api Neraka
2). Pemelihara Rumah
3). Penjaga Penampilan
4). Pengasuh Anak-anak
5). Penyedia Hidangan

"Dengan mengingat lima peran ini, Umar kerap diam setiap istrinya ngomel. Mungkin dia capek, mungkin dia jenuh dengan segala beban rumah tangga di pundaknya

Istri telah berusaha membentenginya dari api neraka, memelihara hartanya, menjaga penampilannya, mengasuh anak-anak, menyediakan hidangan untuknya

Untuk segala kemurahan hati sang istri, tak mengapa ia mendengarkan keluh kesah buah lelah."


"Umar hanya mengingat kebaikan-kebaikan istri untuk menutupi segala cela dan kekurangannya. Bila istri sudah puas menumpahkan kata-katanya, barulah ia menasehati, dengan cara yang baik, dengan bercanda. Hingga tak terhindar pertumpahan ludah dan caci maki tak terpuji."

 :) Akankah suami-suami masa kini ( termasuk juga saya )  dapat mencontoh perilaku Umar ini.

Ia tak hanya berhasil memimpin negara tapi juga menjadi Imam Idaman bagi keluarganya

semoga kita bisa menarik simpul dari kisah diatas...

Bonus !
donlot lagu JAUZATIY ini sebuah persembahan khusus buat istri kita Nasheed Version alunannya  sungguh memikat qalbu lho...





Salaam





nb: Postingan ini sebagai refleksi atas keberadaan kaum wanita dalam rumahtangga , terutama istri-istri kita yg benar-benar mantap dan sigap menjadi "awak bahtera" yg kita nahkodai.....berjuang tanpa hitungan.

tidak bermaksud mendiskreditkan keberadaan mereka disaat mereka tidak kuat menahan ambang batas sabar , malah mengagumi mereka adanya.